Send by Email, Membantu Mengurangi Pengeluaran Mahasiswa

Dalam proses belajar mengajar di perguruan tinggi bisa dikatakan hampir semua mata kuliah memberikan tugas kepada mahasiswa baik berupa makalah, resume materi kuliah ataupun laporan-laporan kegiatan. Sudah menjadi tradisi tugas, resume atau laporan-laporan tersebut dikumpulkan dalam bentuk hard copy dan dijilid rapi dengan harapan dapat menarik simpati dari dosen bersangkutan. Sama halnya dengan proses bimbingan pembuatan tugas akhir yang bisa berlangsung berkali-kali.

Dengan adanya kemajuan teknologi informasi yang kalau bisa kita manfaatkan dengan cerdas, pengeluaran mahasiswa untuk pembuatan tugas dalam bentuk hard copy tersebut semestinya bisa kita tekan seminimal mungkin. Salah satunya adalah dengan meminta mereka mengirim tugas-tugas tersebut ke dosen lewat email (send by email). Kalau kita coba kalkulasikan biaya yang bisa dihemat oleh mahasiswa dalam satu semester kira-kira :

10(mata kuliah) x 2(penugasan)x(Rp.3.000(penjilidan)+Rp.4.500(foto copy) = Rp.150.000,-

Sama halnya dalam pembuatan tugas akhir, semua media online semestinya bisa dimanfaatkan selama proses pembimbingan. Misalnya mahasiswa di Padang dan Promotor atau Pembimbingnya di Pekanbaru, dimana untuk setiap bimbingan tentu membutuhkan biaya transportasi dan akomodasi. Mahasiswa bisa mengirim bahan untuk konsul lewat email dan hasil koreksian dosen juga dikirimkan kembali lewat email. Media jejaring sosial seperti facebook dan YM tentunya bisa juga digunakan untuk konsultasi online antara dosen dan mahasiswa, tentunya dengan terlebih dahulu membuat janji untuk konsultasi online.

Pengalaman pribadi penulis ternyata ketika pertama kali menerapkan metode online tersebut, ternyata banyak mahasiswa yang belum siap untuk mengikutinya. Tidak semua mahasiswa memiliki alamat email sehingga banyak tugas mereka dikirim lewat alamat email orang lain. Lucunya, mereka punya account facebook namun alamat email yang mereka gunakan untuk mendaftar tidak bisa dibuka lagi karena memang tidak pernah digunakan.

Pada akhirnya setelah beberapa kali penugasan dengan metode online, mahasiswa menjadi familiar bahkan mulai meminta dosen yang lain juga menerapkan metode yang sama. Ternyata hal yang kita anggap sederhana, gampang dan seharusnya bisa dilakukan oleh semua mahasiswa masih perlu diberikan terapi kejut agar mereka tidak gagap teknologi.

Semoga makin banyak mahasiswa dan dosen yang Go-Blog … (Nah lho!)

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Tips dan Panduan Menyusun Pembahasan Hasil Penelitian

Pembahasan hasil penelitian adalah sub-bab yang paling orisinal dalam laporan penelitian, termasuk skripsi, Tesis, Disertasi. Pada sub-bab ini, Peneliti wajib mengulas hasil penelitian yang diperolehnya secara panjang lebar dengan menggunakan pandangan orisinalnya dalam kerangka teori dan kajian empirik yang terdahulu. Jogiyanto (2004:196) menyatakan bahwa hasil pengujian (analisis) dalam suatu penelitian yang tidak dibahas menunjukkan bahwa si periset tidak mempunyai konteks ceritera dari hasil penelitiannya itu. Lalu, bagaimana bisa menyusun pembahasan hasil (penelitian)? Dalam kerangka metode ilmiah, ada tiga aspek yang mungkin digunakan untuk menyusun dan mengembangan pembahasan ini, yaitu aspek kajian teoretis, aspek kajian empiris, dan aspek implikasi hasil.

Aspek Kajian Teoretis

Salah satu tujuan untuk meneliti adalah untuk memverifikasi teori. Artinya, Peneliti ingin membuktikan apakah suatu teori tertentu berlaku atau dapat diamati pada obyek penelitian tertentu. Pada penelitian seperti ini, hipotesis penelitian perlu diformulasi dan diuji. Ada dua kemungkinan hasil pengujian hipotesis yang bisa diperoleh Peneliti, yakni
(a) hipotesis penelitian (atau teori yang diverifikasi) terbukti atau
(b) hipotesis penelitian tidak terbukti. Apa pun hasil yang diperoleh, Peneliti harus memberikan diskusi (pembahasan) terhadap hasil tersebut dalam konteks teori yang mendasari penelitiannya. Kompleksitas dari diskusi pada aspek ini bergantung pada hasil penelitian. Jika kemungkinan pertama hasil penelitian diperoleh, konteks diskusi dapat dilakukan secara lebih mudah. Peneliti dapat merujuk kembali teori-teori yang telah disajikan pada kajian teoretis yang telah dituangkan pada bab tentang kajian pustaka. Dengan kata lain, teori-teori yang relevan dan dapat dijadikan argumentasi untuk mendukung hasil yang diperoleh dapat dikemukakan sebagai bahan diskusi.

Jika kemungkinan kedua dari hasil penelitian diperoleh, diskusi (pembahasan) menjadi lebih kompleks. Peneliti tidak bisa mendasarkan diskusi tersebut pada teori yang mendukung. Ia harus mendiskusikan atau berargumentasi tentang mengapa hasil penelitiannya tidak dapat membuktikan teori tertentu. Argumentasi ini bisa saja diarahkan pada asumsi yang mendasari berlakunya suatu teori. Misalnya, seorang peneliti menemukan bahwa tidak ada keterkaitan terbalik (negatif) antara harga barang dan permintaan barang tersebut (padahal, teorinya mengatakan ada keterkaitan terbalik ini). Peneliti bisa mencermati asumsi apa yang mendasari teori tersebut yang tidak terdapat pada obyek penelitian. Salah satu asumsi, sebagai contoh, bahwa preferensi (selera) konsumen tidak berubah ternyata tidak berlaku dalam obyek penelitian dapat dijadikan sebagai argumentasi. Untuk menguatkan argumentasi semacam ini, tentunya, Peneliti membutuhkan dukungan data atau informasi.

Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Fungsi Teori dan State of the Arts dalam Penelitian

A. Pengantar

Selain masalah, pertanyaan, tujuan, dan metode penelitian, bagian lain yang tidak kalah pentingnya dan menjadi bagian tak terpisahkan dari kegiatan penelitian adalah teori. Tetapi sebelum melangkah lebih lanjut, penting untuk ditegaskan apa yang dimaksud dengan teori. Kendati istilah ‘teori’ begitu sering dipakai dalam wacana akademik, sebenarnya arti yang tepat masih samar-samar (vague) dan beragam. Para pakar memberikan definisi sesuai pandangannya masing-masing.  Namun, secara umum, teori diartikan sebagai seperangkat ide, penjelasan atau prediksi secara ilmiah.  Dengan nafas positivistik, Kerlinger (Creswell, 2003: 120) mengartikan teori sebagai seperangkat ide, konstruk atau variabel, definisi, dan proposisi yang memberikan gambaran suatu fenomena atau peristiwa secara sistematik dengan cara menentukan hubungan antar-variabel.Lengkapnya definsi Kerlinger tersebut adalah:

“A theory is a set of interrelated constructs  (variables), definitions, and propositions that presents a systematic view of phenomena by specifying relations among variables.

Senada dengan definsi tersebut, Labovitz dan Hagedorn menambahkan bahwa teori merupakan anggapan dasar (rationale) yang menentukan bagaimana dan mengapa variabel dan pernyataan-pernyataan relasional tertentu saling terkait.  Misalnya, mengapa variabel bebas X (independent variable X) mempengaruhi atau berpengaruh terhadap variabel Y?. Teori akan memberikan penjelasan mengenai prediksi tersebut. Dengan demikian, teori digunakan untuk menjelaskan sebuah model atau seperangkat konsep dan proposisi yang  sesuai dengan kejadian yang sebenarnya atau  sebagai dasar melakukan suatu tindakan yang terkait dengan sebuah peristiwa tertentu.

Sementara itu, tidak seperti Kerlinger, Labovitz dan Hagedorn yang definisinya mengenai teori lebih positivistik, Thomas Kuhn memberikan pandangan agak berbeda bahwa pada umumnya peneliti kualitatif berpandangan bahwa semua observasi berbasis teori (theory laden). Artinya, pemahaman kita tentang dunia secara otomatis dibentuk oleh pengetahuan kita sebelumnya tentang dunia itu, sehingga tidak akan pernah ada deskripsi atau penjelasan berbasis teori yang netral dan objektif lepas dari perspektif tertentu. Karena itu, teori, terungkap atau tidak, merupakan komponen tak terpisahkan dari penelitian.

Jika Kerlinger, Labovitz dan Hagedorn, dan Thomas Kuhn memberikan penjelasan mengenai teori lebih secara konseptual, Neuman (2000) lebih melihat wilayah cakupannya (a breadth of coverage). Menurutnya, ada tiga tingkatan teori, yaitu  tingkat mikro (micro-level), tingkat meso (meso-level), dan tingkat makro (macro-level). Teori tingkat mikro memberikan penjelasan hanya terbatas pada peristiwa yang berskala kecil, baik dari sisi waktu, ruang, maupun jumlah orang, seperti di dalam sosiologi dikenal teori “face work” Erving Goffman yang mengkaji kegiatan ritual dua orang yang saling berhadapan atau bertatap muka (face to face). Teori tingkat meso menghubungkan tingkat mikro dan makro. Misalnya, teori organisasi, gerakan sosial, atau komunitas. Teori Collin tentang kontrol organisasi merupakan contoh teori tingkat meso. Sedangkan teori tingkat makro menjelaskan objek yang lebih luas, seperti lembaga sosial, sistem budaya, dan masyarakat secara keseluruhan. Misalnya, teori makro Lenski tentang stratifikasi sosial menjelaskan bagaimana surplus yang terjadi di masyarakat berkembang seiring dengan perkembangan masyarakat itu sendiri. Artinya, jika sebuah masyarakat berkembang pesat, maka akan diikuti oleh surplus pada masyarakat itu.

Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , | Tinggalkan komentar

Biosentrisme

Pengantar

Etika lingkungan hidup dipahami sebagai disiplin ilmu yang berbicara mengenai norma dan kaedah moral yang mengatur perilaku manusia dalam berhubungan dengan alam serta nilai dan prinsip moral yang menjiwai perilaku manusia dalam berhubungan dengan alam tersebut. Etika lingkungan hidup memasukkan semua makhluk selain manusia ke dalam perhatian moral manusia. Hal ini ditegaskan oleh Albert Schweitzer yang mengatakan bahwa kesalahan terbesar semua etika-etika sejauh ini hanya berbicara mengenai hubungan antara manusia dengan manusia.

Etika lingkungan hidup tidak hanya berbicara mengenai perilaku manusia terhadap alam. Etika lingkungan hidup juga berbicara mengenai semua relasi di antara semua kehidupan alam semesta, yaitu antara manusia dengan manusia yang mempunyai dampak pada alam dan antara manusia dengan mkhluk hidup lain atau dengan alam secara keseluruhan. Termasuk di dalamnya berbagai kebijakan politik dan ekonomi yang mempunyai dampak langsung atau tidak langsung terhadap alam.

Etika lingkungan hidup menawarkan cara pandang atau paradigma baru sekaligus perilaku baru terhadap lingkungan hidup atau alam, yang bisa dianggap sebagai solusi terhadap krisis ekologi. Pandangan tersebut dibahas dalam tiga model teori etika lingkungan, yaitu Shallow Enviromental Ethics, Intermediate Environmental Ethics, dan Deep Environmental Ethics. Ketiga teori ini dikenal juga sebagai Antroposentrisme, Biosentrisme dan Ekosentrisme. Pada tulisan ini akan dipaparkan salah satu dari tiga model teori etika lingkungan tersebut, yaitu biosentrisme. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , | 1 Komentar

Biostatistik Inferensial

Di bawah ini materi kuliah biostatistik inferensial :

1. BI.01- Uji Hipotesis
2. BI.02-Uji Hipotesis Rata-Rata Satu populasi
3. BI.03-Uji Hipotesis Beda Dua Rata-Rata
4. BI.04-Uji Hipotesis Beda Proporsi
5. Korelasi dan Regresi

Monggo..

Dipublikasi di Uncategorized | 13 Komentar

Biostatistik Nonparametrik

Berikut materi kuliah Biostatistik Nonparametrik di FKM Unand.

1. BNP.01.Uji Tanda (Sign-Test)
2. BNP.02.Uji Tanda (Sign-Test) – 2
3. BNP.03.Uji Peringkat Bertanda Wilcoxon
4. BNP.04.Uji Mann-Whitney
5. BNP.05_Uji Kai Kuadrat
6. BNP.06.Analisis Koefisien Korelasi Rank Spearman
7. BNP.07.Uji Kolmogorov Smirnov

Silahkan didownload sepuasnya.. Indahnya berbagi.

Dipublikasi di Biostatistik | 1 Komentar

Manajemen Risiko K3 di Laboratorium

by : Desi Asusanti; Erwin Pulman; Novera Zuli Sekartaji; Dewi Hera Setyati; Khairi Yanti

Pendahuluan

Negara-negara pengimpor suatu produk strategis terutama negara maju baik belahan dunia barat maupun timur telah mensyaratkan penerapan sistem Manajemen Mutu, Sistem Manajemen Lingkungan, Social Accountabillity ( Social Clause ), Sertifikasi Produk, dan Sitem menajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Persyaratan tersebut dimaksudkan untuk memenuhi standar baik internasional, regional maupun badan sertifikasi.

Untuk membuktikan bahwa persyaratan tersebut telah dipenuhi oleh suatu perusahaan, maka harus dibuktikan dengan cara pengukuran kinerja keselamatan dan kesehatan kerja yang merupakan bagian dari proses akrediritas maupun sertifikasi. pengukuran kinerja tersebut merupakan salah satu aspek penting dalam sistem manjemen keselamatan dan kesehatan kerja. Sejalan dengan konsep menajemen modem, maka aspek pengukuran kinerja tersebut dilaksanakan dalam berbagai kegiatan perusahaan yang dimulai sejak tahap perencanaan, konstruksi sampai tahap operasi.

Sesuai dengan ISO 14000 bahwa Sistem Manajemen Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan siklus yang berkelanjutan, dimana salah satu tahapan penting yakni melaksanakan monitoring atau pengukuran kinerja penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Pengukuran kinerja tersebut bertujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan, kelemahan atau kekurangan pelaksanaan program Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang telah diterapkan oleh perusahaan.

Berdasarkan data-data yang diperoleh dari hasil pengukuran kinerja penerapan keselamatan dan kesehatan kerja tersebut maka dapat digunakan sebagai dasar untuk melaksanakan upaya perbaikan atau penyempurnaan secara terus menerus.
Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Presentasi Online, SMK3, UU K3 dan Manajemen Risiko | 7 Komentar